Selasa, 17 Mei 2011

TEKNIK MEMBUAT PERENCANAAN PEMBELAJARAN DENGAN PEMANFAATAN TEKNOLOGI PENDIDIKAN


   
                                        
MAKALAH


TEKNIK MEMBUAT PERENCANAAN PEMBELAJARAN  DENGAN PEMANFAATAN TEKNOLOGI PENDIDIKAN


Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas
Mata Kuliah Landasan Teknologi Pendidikan MTP-515


                                                       Disusun oleh  :
                                                     
                                                     Ani Muharyani
                                                   NIM 5520100251
   






                                                                      










UNIVERSITAS ISLAM AS-SYAFI’IYAH
PROGRAM PASCASARJANA
MAGISTER TEKNOLOGI PENDIDIKAN
2011


KATA PENGANTAR

Bismillahirohmannirohim , seraya memanjatkan puji dan syukur  kepada  Allah  SWT yang   telah  memberikan   taufik  dan  hidayah – Nya , sehingga  kami  dapat  menyelesaikan makalah   ini    dengan   judul    “   Teknik   Membuat   Perencanaan   Pembelajaran   Dengan Pemanfaatan  Teknologi  Pendidikan  . “  Disusun  dalam  rangka  memenuhi salah satu tugas mata kuliah Landasan Teknologi Pendidikan.
Dalam   pembahasan  makalah  ini  menguraikan  tentang  perencanaan  pembelajaran , pemanfaatan Teknologi pendidikan , dan teknik membuat perencanaan pembelajaran.
Kami  haturkan  terimakasih  kepada  yang  terhormat  bapak   dosen   mata   kuliah Landasan Teknologi Pendidikan yang telah memberikan tugas , menjadikan  semangat  dan  termotivasi untuk menambah wawasan ilmu pengetahuan.
Penulis   menyadari  bahwa  dalam  penyusunan  makalah ini  banyak  kelemahan  dan kekurangannya . Hal ini disebabkan keterbatasan wawasan dan pengetahuan yang kami miliki. Oleh sebab itu  kritik dan saran yang  sifatnya  membangun sangat kami harapkan untuk lebih baik lagi dalam penyusunan makalah selanjutnya.
Akhirnya  ,  penulis  berharap   semoga   makalah   ini   dapat   bermanfaat   untuk   kemajuan  pendidikan  pada  umumnya  dan  khususnya  pada  diri  penulis  agar  lebih meningkat dalam melaksanakan pembelajaran di sekolah.


                                                                                                    Cianjur,  Mei 2011






i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................   i
DAFTAR ISI .......................................................................................  ii
BAB I            PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang ..........................................................  1
B.     Tujuan Penulisan ........................................................  2
BAB II         KAJIAN PUSTAKA
A.    Pengertian Perencanaan Pembelajaran .........................  3
B.     Pemanfaatan Teknologi Pendidikan ..............................  4
BAB III        PEMBAHASAN ...............................................................  6
BAB IV        KESIMPULAN ................................................................. 10
DAFTAR PUSTAKA  ............................................................................ 11
















ii
                                BAB I
                     PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG

Perkembangan     teknologi    pendidikan   tampak    berjalan    dengan    pesat ,   namun aplikasinya  dalam  pendidikan  sumber  daya  manusia  masih terbatas.  Masih banyak peluang yang belum dapat dimanfaatkan.                                                             Teknologi   merupakan   bagian   intergal   dalam   setiap   masyarakat. Makin  maju suatu masyarakat makin banyak teknologi  yang  dikembangkan  dan  digunakan. Teknologi    telah   membantu    kita   dalam  berbagai  bidang  kehidupan . Teknologi pendidikan  selalu  dikaitkan   dengan  adanya  peralatan  terutama yang berupa  audio visual   peralatan   ini   hanya   berfungsi   sebagai   alat  bantu  guru  dalam  mengajar.
Salah   satu  masalah  yang  kita  hadapi  adalah  masalah  pembelajaran.  Masalah  ini sangat  kompleks karena meliputi semua unsur atau komponen yang terkait serta pada  semua lapisan kegiatan .
Kondisi  belajar  mengajar  yang  efektif  adalah  adanya  minat  dan  perhatian siswa  dalam  belajar. Minat  memiliki   pengaruh  yang  besar  terhadap  belajar sebab dengan minat  seseorang  akan  melakukan  sesuatu ,  sebaliknya   tanpa   minat   tidak  mungkin    melakukan   sesuatu  .  Minat    siswa    merupakan    faktor    utama   yang menentukan derajat keefektifan  belajar  siswa. Jadi  unsur  efektif   merupakan  faktor   yang    menentukan  keterlibatan   siswa  secara   aktif   dalam    proses  pembelajaran . (  James dalam Usman, 2002 : 27  ).
Perencanaan  pembelajaran  merupakan  suatu   kegiatan   yang   direncanakan   dalam hubungannya     dengan    proses    belajar    mengajar     atau     pembelajaran     untuk mengembangkan evaluasi dan  pemeliharaan  situasi  dengan  pemeliharaan    fasilitas pendidikan guna pencapaiaan tujuan pembelajaran.
Untuk  dapat  belajar secara efektif  dan efisien  perlu memanfaatkan beraneka sumber belajar,  maka disinilah seorang pendidik  perlu  mengembangkan dan  memanfaatkan teknologi pendidikan untuk mendapatkan kemudahan dalam pembelajaran.
Oleh karena itu yang akan menjadi  bahasan  dari  makalah ini  adalah  tentang  “  Teknik  Membuat  Perencanaan  Pembelajaran  Dengan  Memanfaatkan  Teknologi Pendidikan.”
1

B.     TUJUAN PENULISAN

-          Tujuan  secara  khusus  penulisan  makalah  ini  adalah untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Landasan Teknologi pendidikan dengan kode MTP – 515.

-          Tujuan   secara  umum   adalah   diharapkan   guru   untuk   dapat    memanfaatkan    teknologi    pendidikan    dalam    teknik     membuat    perencanaan   pembelajaran sebagai upaya melaksanakan proses pembelajaran guna menciptakan pembelajaran yang menyenangkan bagi peserta didik sehingga tercapai tujuan pembelajaran.
















2
            BAB II
     KAJIAN  PUSTAKA

A.                PENGERTIAN PERENCANAAN PEMBELAJARAN

          Perencanaan    Pembelajaran     adalah   suatu   dokumen   sosial   yang  disusun berdasarkan  hasil   analisis  sistematis  tentang  perkembangan  peserta  didik  dengan   tujuan  agar pembelajaran lebih efektif  dan  efisien  sesuai dengan tuntutan kebutuhan  peserta didik  dan  masyarakat. Pelaksanaan  pembelajaran   yang   baik   memerlukan   perencanaan  program   yang  baik  pula.  Keberhasilan  belajar  peserta   didik  sangat  ditentukan    oleh     perencanaan     yang    dibuat    guru ,   untuk     itu     penyusunan   perencanaan    pembelajaran   mutlak    dilakukan     oleh    guru     pada    saat     akan   melaksanakan    tugasnya    dalam  membelajarkan  peserta  didik .  Artinya guru tidak akan  dapat   mengajar   dengan   optimal   apabila   tidak   memiliki   persiapan   yang dikembangkan sebelumnya.
Menurut  Majid ( 2006 ),  perencanaan pembelajaran dapat dilihat dari beberapa sudut pandang berikut :
-          Perencanaan pembelajaran sebagai teknologi yaitu perencanaan pembelajaran dengan menggunakan teknik-teknik serta penggunaan teknologi yang dapat mengembangkan tingkah laku kognitif dan teori konstruktif yang dapat memberikan solusi terhadap problem pengajaran yang timbul dalam dunia pendidikan.
-          Perencanaan pembelajaran sebagai suatu sistem adalah menyususn perencanaan pembelajaran dengan menetapkan strategi, model, pendekatan, metode, alat serta sumber dan  prosedur yang dapat digunakan dalam penyelenggaraan pembelajaran.
-          Perencanaan pembelajaran sebagai sebuah disiplin ilmu, yaitu perencanaan pembelajaran merupakan cabang dari pengetahuan yang senantiasa memperhatikan hasil-hasil penelitian di bidang pendidikan, pengajaran dan teori-teori yang berkembang serta strategi pengajaran yang dikembangkan dan diimplementasikan dalam perencaan dan pelaksanaan pembelajaran.

3
-          Perencanaan    pembelajaran     sebagai   sebuah   proses ,   yaitu     pengembangan
     pembelajaran secara  sistematik yang   digunakan   secara  khusus atas  dasar  teori       
                 teori   pembelajaran   untuk    menjamin    pembelajaran . Dalam   perencanaan  ini          
                 dilakukan     analisis    kebutuhan    dari    proses    belajar     dengan     alur     yang     
                 sistematik     untuk   mencapai    tujuan    pembelajaran .  Termasuk   di   dalamnya    
                melakukan  evaluasi terhadap materi pelajaran dan aktivitas -aktivitas pembelajaran.                                                                                               

Hal - hal  yang  harus dipertimbangkan  dalam  pembuatan  perencanaan  pembelajaran  yaitu ; SignifikansiRelevansi, Adaptif.  Feasibilitas, Kepastian  atau  defenitivenesKetelitian atau  psimoniusness,  Waktu,  Monitoring  atau  Pemantauan,  Kesetaraan  dan  Keadilan  Gender.
Berikut definisi tentang perencanaan pembelajaran :
1.      Branch   (  2002  )   Suatu   sistem  yang   berisi   prosedur    untuk    mengembangkan pendidikan dengan cara yang konsisten dan reliable.
2.      Ritchy ilmu yang  merancang  detail  secara  spesipik untuk  pengembangan , evaluasi dan pemeliharaan situasi dengan fasilitas pengetahuan diantara  satuan besar dan kecil  persoalan pokok.
3.      Smith  &  ragan  ( 1993 )  Proses  sistematis  dalam  mengartikan  prinsip  belajar  dan pembelajaran ke dalam rancangan untuk bahan dan aktifitas pembelajaran.
4.      Zook  ( 2000 )   Proses   berfikir    sistematis   untuk    membantu   pelajar  memahami ( belajar ).

B.     PEMANFAATAN TEKNOLOGI PENDIDIKAN
          Teknologi dalam pendidikan mencangkup setiap kemungkinan sarana ( alat ) yang dapat digunakan untuk menyajikan informasi dalam pendidikan dan latihan.
Ellington ( 1989 ) menyatakan bahwa teknologi dalam pendidikan pada dasarnya adalah apa yang oleh teknologi pendidikan dipopulerkan dengan nama alat bantu pandang dengar.selanjutnya dikembangkan dalam pembelajaran untuk pencapaian tjuan pembelajaran tertentu.
Teknologi dalam pendidikan merupakan perpaduan Aspek Teoritis Dalam pendidikan, Aspek perangkat keras ( Komponen yang saling bergantung tetapi tidak berbeda satu sama lainnya ) dan Aspek perangkat lunak ( berkenaan dengan benda yang dipakai pada perangkat keras).

4
          Penggunaan  teknologi  telah  berjalan  lama  sesuai  perkembangan  dan  aspeknya.
      Eric Hasby membagi revolusi dalam pendidikan menjadi 4 yaitu :
Pertama, saat masyarakat mendiferensiasikan peranan orang dewasa. kedua, digunakannya tulisan sebagai sarana pendidikan, ketiga, sitemukannya mesin cetak dan, keempat, penggunaan teknologi canggih sebagai perkembangan bidang elektronik. Dari apa yang dialami ternyata bahwa terdapat hubungan timbal balik antara teknologi dan pendidikan, hal ini lebih terkhusus lagi dengan teknologi komunikasi.
Kegunaan teknologi dalam pendidikan dinyatakan Komisi Instruksional AS, sebagai berikut :
a.       Meningkatkan produktivitas pendidikan
b.      Memungkinkan pendidikan individual
c.       Memberikan dasar yang lebih ilmiah terhadap pengajaran.
d.      Lebih memantapkan pengajaran
e.       Memungkinkan belajar seketika
f.       Memungkinkan penyajian pendidikan lebih luas dan merata.
Agar penggunaan teknologi dalam pendidikan tepat sasaran, maka pengelola pendidikan   harus  mengetahui  klasifikasi  teknologi  dalam  pendidikan, diantaranya : teknologi tingkat rendah, media audiovisual, format komputer, telekomunikasi dan teknologi lunak.














5
BAB III
                                                           PEMBAHASAN
1.      PERENCANAAN PEMBELAJARAN
Pembelajaran  dimulai dengan guru menyampaikan tujuan  pelajaran  dan  memotivasi siswa belajar. Perencanaan yang baik  akan  menentukan proses pembelajaran berjalan dengan baik dan  hasil belajar  yang baik juga. Pembelajaran  membutuhkan  beberapa perencanaan  sebagai  tahap  persiapan  untuk kegiatan proses pembelajaran. Hal – hal yang harus disiapkan yaitu :
a)      Menentukan materi dan tujuan pembelajaran.
Seperti halnya pada setiap pelajaran, salah  satu  tugas  perencanaan  utama  bagi guru adalah   memiliki   materi   yang   sesuai   dengan   metode    yang    akan    digunakan.  
b)      Menentukan pendekatan.
c)      Merencanakan waktu.
Waktu    merupakan    faktor    pembatas    yang    disadari   oleh   kebanyakkan   guru. Perencanaan  yang  matang  dapat  membantu  guru  menjadi  lebih  realisstis   tentang persyaratan waktu.
d)     Pembentukan kelompok siswa
Tugas  pembentukan  kelompok  akan bervariasi bergantung kepada tujuan yang ingin dicapai oleh guru dalam suatu pelajaran tertentu.
e)      Menyiapkan perangkat pembelajaran.                                                                 Perangkat  pembelajaran  yang   dimaksud adalah alat dan bahan yang akan digunakan dalam pembelajaran.pada tahap ini juga disiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP ).
Perencanaan  pembelajaran  memainkan  peran  penting  dalam   memandu   guru untuk     melaksanakan  tugas  sebagai   pendidik  dalam  melayani   kebutuhan   belajar   peserta  didik .  Perencanaan     pembelajaran     juga     dimaksudkan    sebagai   langkah    awal    sebelum    proses   pembelajaran   berlangsung .  Dengan  demikian, maka  perencanaan  pembelajaran   digunakan   sebagai   pedoman   kegiatan   guru   dalam   mengajar   dan pedoman peserta didik dalam kegiatan belajar  yang  disusun  secara sitematis dan logis.
6
 Adapun   perlunya   perencanaan   pembelajaran  ialah  :  (a)   menunjukan    arah   kegiatan ,  (b)  memperkirakan   apa    yang   akan   terjadi  dalam  pembelajaran ,  (c)  menentukan cara terbaik  untuk mencapai tujuan belajar, (d)  menentukan skala prioritas, dan  (e) menentukan alat   pengukur  atau standar untuk mengadakan pengawasan  atau  evaluasi  kinerja,  sasaran, dan kegiatan usahanya.
Manfaat perencanaan pembelajar adalah sebagai berikut :
·         Sebagai    petunjuk    arah    kegiatan     dalam      mencapai     tujuan      pembelajaran.
·         Sebagai  pola  dasar  dalam  mengatur  tugas  dan  wewenang  bagi  setiap  unsur yang terlibat dalam kegiatan.
·         Sebagai     pedoman     kerja ,  baik    unsur   guru    maupun    para     peserta      didik.
·         Sebagai   alat   ukur   efektif   tidaknya   suatu kegiatan, sehingga setiap saat diketahui ketepatan dan kelambatan kegiatan tersebut.
·         Untuk   bahan   penyusunan   data   agar   tidak   terjadi   kesenjangan dalam  kegiatan pembelajaran.
·         Untuk menghemat waktu, tenaga, dan alat.  

Sebagai   tenaga  kependidikan  kita  harus  pandai – pandai menarik  perhatian   siswa  dalam pembelajaran  dengan   berbagai   cara  /  teknik   sehingga   apa    yang    diharapkan    dalam pembelajaran  dapat  tercapai  begitu   pula  dengan  persiapan yang telah di rancang, memilih metode yang tepat. Teknik  membuat  rencana pembelajaran yang dikaitkan dengan teknologi pendidikan tidak hanya yang berkaitan    dengan  benda -  benda  elektronik  atau  benda yang canggih / modern  disini  kita  dapat  menggunakan / memanfaatkan benda yang ada di sekitar lingkungan  tentunya  yang  ada  hubungannya  dengan   pembelajaran yang   akan   diberikan kepada peserta didik.Sehingga  peserta   didik  dapat  termotivasi  dan  selalu  ingin  tahu , minat untuk mengetahui sesuatu makin tinggi.
Pengalaman   penulis  di  lapangan , langkah  pertama  yang   dikerjakan   oleh   guru    yaitu  : membuat   Program  Tahunan   kemudian  dituangkan  kepada  Program  Semester , membuat Silabus  Pembelajaran  dan  Rencana  Pelaksanaan  Pembelajaran  serta   Kriteria  Ketuntasan Minimal ( KKM ).

7
Di bawah ini cara – cara pembuatan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP ).
Catatan : RPP disusun untuk satu Kompetensi dasar.
1.      Identitas, terdiri dari nama satuan pendidikan, nama sekolah, mata pelajaran, kelas / semester, jumlah pertemuan.
2.      Standar Kompetensi, yang dikutip dari kurikulum, tertuang dalam silabus.
3.      Kompetensi  Dasar,  adalah   sejumlah  kompetensi  yang  memberikan  gambaran bahwa siswa telah mencapai standar kompetensi,
4.      Indikator  merupakan  penanda  pencapaian  kompetensi  dasar  yang ditandai oleh perubahan  perilaku  yang  dapat  diukur  yang  mencangkup  sikap,   pengetahuan, keterampilan.  Dikembangkan  sesuai  dengan  karakteristik  peserta  didik,  satuan pendidikan dan potensi daerah.  Rumusannya menggunakan kata kerja operasional yang terukur dan dapat diobservasi, digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian.
5.      Tujuan    Pembelajaran ,  tuliskan   output   (  hasil  langsung )    dari    satu   paket pengalaman   belajar  yang   dikemas  oleh  guru ,  karena   itu   penetapan   tujuan pembelajaran dapat mengacu pada pengalaman belajar siswa.
6.      Materi Ajar,  adalah  materi  yang digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran dan indikator.  Materi dikutip dari materi pokok yang ada pada  silabus,  kemudian dikembangkan menjadi beberapa uraian materi.
7.      Alokasi  waktu ,  diperhitungkan    untuk    pencapaian    satu   kompetensi   dasar , dinyatakan  dalam  jam pelajaran  dan  banyak  pertemuan ( contoh : 2 x 35 menit / 2 x  pertemuan ).
8.      Metode Pembelajaran , dapat diartikan benar – benar sebagai metode, tetapi  dapat pula  diartikan  sebagai  model  atau  pendekatan  pembelajaran,  bergantung  pada karakteristik pendekatan dan atau strategi yang dipilih.
9.       Kegiatan  Pembelajaran ,  pada  dasarnya   langkah  –  langkah  kegiatanmemuat unsur kegiatan awal / pembuka, kegiatan inti, kegiatan akhir / penutup.
10.  Penilaian , sebagai  tolak  ukur  dari  hasil  pembelajaran yang  dicapai ,  penilaian dapat berbentuk tes lisan, tes tulis dan tes perbuatan.

8
11.  Sumber  Belajar ,  merupakan  bahan  –  bahan  pelajaran  yang  berkaitan  dengan materi  pembelajaran , baik  itu  buku  pelajaran , media  pembelajaran, alat peraga, dan lingkungan sekitar.
Peningkatan   kualitas  pembelajaran   dapat   dilakukan   dengan   menggunakan  / memanfaatkan  teknologi   pendidikan ,  upaya   pemecahan  masalah   pendidikan terutama    masalah    yang   berhubungan  dengan   kualitas  pembelajaran ,  dapat ditempuh  dengan  cara  penggunaan  berbagai  sumber belajar, penggunaan media  pembelajaran  yang berfungsi sebagai alat bantu dan perencanaan yang matang sehingga dapat meningkatkan hasil belajar peserta didik.













9
BAB IV
KESIMPULAN
          Tidak  dapat  disangkal  lagi   bahwa   perkembangan   teknologi  telah   mempengaruhi seluruh  pola kehidupan  masyarakat  bahkan  budaya  kita ,  termasuk  di  bidang  pendidikan.                    Bahwa  perencanaan  pembelajaran  adalah  merupakan  suatu  kegiatan   yang   direncanakan dalam     hubungannya     dengan     proses     belajar    mengajar    atau    pembelajaran  untuk mengembangkan , evaluasi  dan   pemeliharaan  situasi   dengan   fasilitas   pendidikan   guna pencapaian tujuan pembelajaran.
Pembelajaran  dimulai  dengan  guru  menyampaikan  tujuan  pembelajaran  dan   memotivasi siswa belajar. Perencanaan  yang baik akan menentukan proses pembelajaran berjalan dengan baik dan hasil belajar yang baik pula.
          Pemanfaatan  teknologi  di bidang  pendidikan  akan  terwujudkan  dengan  tersedianya berbagai  sumber  belajar  dalam  berbagai  bentuk  dan   jenis   (  multi  media  resources  for learning  ) .  Hal   ini   menuntut   adanya  perubahan  dalam  lembaga  pendidikan   dan   pola pembelajaran . Perubahan  ini  tentu saja tidak hanya tenaga pendidikan yang ada di lapangan, melainkan     pula   tenaga    pendidik     yang     mengelola     dan      kebijakan     pendidikan.
Sebagai   pendidik  kita  harus  dapat  memanfaatkan teknologi  dalam  menerapkan  model  –  model  pembelajaran dengan berbagai macam  tehnik / cara  yang  dapat  menarik  minat  dan perhatian siswa sehingga tujuan pembelajaran yang diharapkan dapat tercapai.






  10
DAFTAR PUSTAKA
Miarso, Yusufhadi,     ( 2004 ).  Menyemai    Benih   Teknologi   Pendidikan.
                                                  Jakarta   Pustekkom   Diknas   bekerjasama  dengan    Kencana.
Eti Sumiati,                ( 2011 ).  Implementasi Model Kooperatif Dalam Pembelajaran IPA.
                                                   Majalah   Bhineka   Karya   Winaya .    Unit    KORPRI   Dinas   
                                                   Pendidikan   Provinsi   Jawa Barat.
Majid, Abdul,            ( 2008 ).  Perencanaan  Pembelajaran . Bandung . Penerbit  Rosda.
M. Nuh,                     ( 2010 ).  Kegiatan Perencanaan Pembelajaran. Blogger. Medan.
http://vandha.wordpress.com/2008/06/22/pemanfaatan-teknologi-dalam-pendidikan/















11


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar